Pemeriksaan laboratorium rutin dilakukan untuk mendapatkan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan klinik mulai dari pemilihan obat, penggunaan obat hingga pemantauan efektivitas dan keamanan, apoteker memerlukan hasil pemeriksaan laboratorium. Hasil pemeriksaan tersebut dibutuhkan sebagai pertimbangan dalam penggunaan obat, penentuan dosis, hingga pemantauan keamanan obat. Oleh karena itu, apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam interpretasi data laboratorium, khususnya yang terkait penggunaan obat, yaitu pemahaman nilai normal dan implikasi perubahannya.

Untuk mendukung peran apoteker dan meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan apoteker dalam interpretasi data laboratorium, Direktorat Bina Pelayanan Kefarmasian menyusun Pedoman Interpretasi Data Klinik. Pedoman ini diharapkan dapat menjadi acuan bagi apoteker dalam melakukan pemantauan terapi maupun setiap keputusan klinik yang akan diambil.

Icon
Pedoman Interpretasi Data Klinik